Rabu, 08 Juni 2011

sepotong kisah 2

***

“aku sayang kamu Sas. Kamu mau ga jadi pacar aku??. .” kata-kata itu yg masih terngiang ditelingaku saat ini. Fikar menyatakan cintanya padaku. Aku menangis. Sedih . kenapa aku harus bekali-kali seperti ini, aku tak sanggup menolaknya, namun tak pantas menerima cintanya. Aku mengutuk diriku sendiri mengapa bayang-bayang Aziz, lelaki yg selama ini aku tunggu tak mampu ku tepis dr hatiku.
“maaf,, tapi ada seseorang yg aku tunggu, Fikar. Aku harap kamu ga kecewa.” Jawabku lemah saat itu..
“oh,, oke kalo gitu, aku ga maksa kamu. Aku tau semua impian-impian kamu tentang dia. Aku Cuma pengen hadir di sisi kamu sebagai pacar, bukan sahabat atau kakak yang selama ini kamu anggap.. Aku pengen meluk kamu pas kamu nangis, cerita tentang lelaki itu. Aku pengen menepis airmata kesedihan kamu pas kamu bilang kamu ga sanggup hidup tanpa dia, walaupun kamu ga tahu dia dimana sekarang. Aku pengen ngelakuin semua itu, tapi aku ga bisa.”
“ ” kosong, aku tak sanggup berkata
“aku sayang kamu, dan akan terus begitu” ujarnya lagi, lalu ia terdiam.

***

Sudah 1 tahun berlalu sejak kejadian itu, Fikar tak pernah lagi terlihat, walaupun kami satu fakultas. Dia selalu menghindar tiap melihatku.. Aku benci keadaan ini. Tapi toh semuanya baik-baik saja. Dan aku tetap bodoh karena menunggu Azis yang tak kunjung nampak hingga saat ini.
Tak terasa kurang dari 6 bulan lagi, aku wisuda. Sarjana kedokteran. Sungguh, betapa penuh perjuangan untuk mendapatkan gelar itu. Dan kini tak terasa sudah didepan mata. Seluruh masalah perkuliahan baik itu ujian maupun skripsi sudah selesai ku urus. Beres.
Malamnya, dirumah.
“nanti temenin ibu ke supermarket ya, Sas. Mau beli keperluan bulanan plus handuk, kasian adik kamu handuknya uda rusak gitu” Tanya Ibuku, saat kami sedang makan malam.
“iya,, pake apa?? Motor atau mobil bu??”
“mobil aja.. entar adik kamu ajak aja. Biar dia milih sekalian.”
“bisa diatuur..” jawabku diplomatis
“aku gak mau ikut bu,, Jian mau dirumah aja main sama Ayah” tolak adikku sopan. Dasar anak bontot, deketnya pasti sama Ayah. Ugh.. awass kau..
“ya udah” jawab Ibuku sabar..

“nanti kamu turunin Ibu didepan pintu utama aja ya?? Ibu mau duluan, ada perlu. Kamu parkir mobil aja dulu gimana??” pertanyaan Ibuku membuatku kaget. KENAPA YA?? Tumben
“iyaa bu. Ga papa Sasi turunin didepan?” tanyaku sambil membelokkan stir kearah kanan. Masuk ke pintu gerbang supermarket.
“Iya gapapa, Sas. Nanti telpon Ibu aja kalo udah selesai parkir” ujar Ibuku sesaat sebelum turun. Aku berhenti di depan pintu utama, membiarkan Ibu turun.
Kemudian aku melaju mobilku lurus, menuju pelataran parkir. Penuh !!! Sial.. gawat nih, Ibu bisa kelamaan nunggunya..
Putus asa, kuputar kembali stir mobil, mencoba menelusuri tempat parkir lebih cermat lagi, Mungkin saja ada yg kosong. Tiba-tiba. Sebuah mobil berhenti tepat didepanku, menekan klaksonnya dengan kuat, menandakan betapa kesalnya denganku ’TIIIIINNNNNNN’. Aku tersentak dari lamunanku yang kesekian kalinya. Bahkan ditempat parkir..
Aku meminta maaf lewat senyuman di kaca depan mobilku. Maaf, seruku dalam hati, sambil menatap si-empunya mobil. Tapi ,, TUNGGU !!! orang itu..
Seseorang yang selama ini aku tunggu, yg tlah hampir 5 tahun menyita perhatianku.
Aziz !!! pekikku dalam hati,

8 komentar:

  1. @ aiyeshaa : slamat knapa ? hhohhoo ^^

    @ fairysha : iyaaa.. ditunggu yaa :D

    BalasHapus
  2. yaa,,selamat..akhirnya ketemu lagii sm yg tlh lama dtunggu2....si aziz... :))

    BalasHapus
  3. @ aiyeshaa : hahaaa.. tunggu lanjutannya yaa ^^

    BalasHapus
  4. salam sukses gan, bagi2 motivasi .,
    nikmatilah hidupmu agar kamu tidak merasa bosan dalam setiap keadaan.,.
    ditunggu kunjungan baliknya gan .,.

    BalasHapus
  5. terimakasihh sudah mampiirrrr :)))

    BalasHapus
  6. Saya terharu membaca nya,,,,,,

    Kunjung balek di Myblog

    http://driver-aceh.blogspot.com/

    BalasHapus